Video Game Dapat Menyembuhkan Orang Sakit

Video Game Dapat Menyembuhkan Orang Sakit

Video game dan komputer telah dipandang rendah sebagai kejahatan dan pengaruh negatif terhadap masyarakat selama bertahun-tahun. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa game memainkan peran penting dalam penyembuhan. Studi menunjukkan bahwa bermain game membantu mengalihkan pikiran pasien dari rasa sakit dan bagi banyak pasien, permainan adalah bentuk fisioterapi saat mereka melatih jari-jari dan otot-otot lengan dan melemaskan roda-roda pikiran. Faktanya, anak-anak yang menderita autisme belajar banyak keterampilan sosial dari permainan yang mereka mainkan.

Mark Griffiths, dari Nottingham Trent University, telah melakukan studi mendalam tentang game dan menemukan bahwa “game dapat menjadi alat yang berguna dalam perawatan kesehatan, game dapat mengalihkan perhatian anak-anak dan orang dewasa yang menjalani perawatan.” Faktanya, anak-anak yang menjalani kemoterapi untuk penyakit seperti anemia sel sabit menghadapi penyakit yang lebih baik ketika mereka bermain game yang menyerap perhatian mereka sepenuhnya. Anak-anak yang sakit pikirannya bermain video atau permainan komputer membutuhkan dosis yang lebih rendah dari obat penghilang rasa sakit dan cenderung menderita kurang dari hipertensi dan mual. Menurut Griffiths, seorang ahli di bidang itu, game juga bermanfaat bagi anak-anak yang menderita gangguan perhatian.

Sebuah konferensi tentang game menunjukkan fakta bahwa komputer dan video game mempromosikan kesadaran akan nutrisi, pilihan gaya hidup dan keterampilan medis. Menurut para ahli, game membantu mengurangi stres dan menyembuhkan orang dengan fobia, diabetes, asma dan penyakit jantung.

Permainan tidak hanya meningkatkan kemarahan dan agresi tetapi meningkatkan keterampilan koordinasi, fokus dan konsentrasi, serta meningkatkan tekanan darah dan detak jantung. Game sekarang memainkan peran yang pasti dalam terapi. Beberapa permainan memperkenalkan gambar atau rangsangan ke pikiran seperti aroma atau kejadian alami seperti sungai yang mengalir atau longsoran salju. Banyak penelitian berfokus pada “Keadaan Latihan Kognitif dengan Game Game digital,” di mana penggunaan game dalam mengobati penyakit seperti Alzheimer sedang ditangani.

Game yang diakui sebagai penyembuh oleh komunitas medis di seluruh AS didirikan oleh fakta bahwa “Get-Well Gamers Foundation” mengumpulkan game dan konsol yang tidak terpakai dari gamer yang keranjingan untuk distribusi ke bangsal anak-anak di rumah sakit di seluruh AS.

Rejimen baru dalam penyembuhan adalah menggabungkan latihan dengan bermain game. Misalnya seorang pasien yang perlu dimotivasi untuk menyelesaikan sesi terapi dapat diinduksi dengan menghubungkan sepeda ke video game yang melibatkan pikiran pasien. Ciprian Docan dari Rutgers University telah memodifikasi video game rumahan untuk membantu pasien stroke dengan gerakan dan latihan tangan.

Pekerjaan yang dilakukan oleh Karen Grimmer dan timnya di rumah sakit menunjukkan bahwa anak-anak yang menderita luka bakar parah merasakan lebih sedikit rasa sakit dan ketidaknyamanan ketika pikiran mereka benar-benar tenggelam dalam permainan realitas virtual. Oleh karena itu permainan berfungsi sebagai alat penyembuhan yang tepat dan membantu anak-anak mengatasi rasa sakit dan ketidaknyamanan yang luar biasa.

Bertentangan dengan kepercayaan populer, video game dan komputer memiliki sisi positif dan di seluruh dunia penelitian serius sedang berlangsung tentang bagaimana game dapat digunakan dalam perawatan kesehatan.